oleh-oleh dari kampung!

Posted on Updated on

setelah sebulan kurang berpuasa, akhirnya tibalah saat yg sangat dinantikan muslim di seluruh dunia, ied fitr, kembali suci, gitu lah kurang lebih artinya, itu kalo yg puasanya berhasil, kalo yg engga sih…teteup aja….bandel.

mudik. ini acara pertama yg harus dilalui. dan menurut saya, ini acara terberat dalam ritual lebaran. dimulai dengan mencari tiket, ini saya lakukan jauh2 hari di awal puasa. kediaman orang tua saya yang berada di tengah2 jawa bagian tengah mengakibatkan saya agak kesulitan meilih jalur pulang. lewat selatan mesti nyambung sedikit ke utara, lewat utara harus nyambung lagi ke selatan. makanya saya memilih jalur tengah yang tingkat kenyamanannya kurang, karena hanya dilalui bis2 yang gak manis. tapi Alhamdulillah dapet tiket juga, bagaimana pun harus pulang. hari H setelah bibir kering dan muka pegel karena banyak tersenyum bahagia karena sudah kebayang rumah – dan dapet amplop thr tentunya -, saya pulang dengan diperebutkan beberapa orang yg ingin mengantar saya sampai terminal, dan dimenangkan oleh andini, sekretaris saya yang cekatan abis! ujian pertama, hujan deras! omg, berasa kaya dihukum gak boleh mudik aja kalo liat hujannya. dueres bgt! tanpa mikir keren2an, saya ambil seragam maen saya, kaos kutung, celana kutung, jaket kekecilan yg full pressed body bikin anget, dan sandal jepit! nenteng 2 tas berisi oleh2 dan logistik mudik, dan satu tas ransel berisi laptop si unyil karena si bos minta di-fax kerjaan pas liburan! penting bgt! hahahahhahaha….. dengan bersusah payah kaya kalo liat di tipi, saya pun akhirnya berhasil masuk ke terminal dan ditemukan kernet bis saya karena tinggal saya yg belum naek. pas udah naek, eh…si ujan tiba2 aja berhenti! hmmm….benar2 ujian mudik. perjalanan lancar tanpa macet yg berarti dan hanya telat sekitar 2 jam. sampe rumah, seperti biasa setelah say hi sama seluruh penghuni rumah, langsung say hi sama kasur! hmmm…..badan serasa abis berantem sama preman pasar blok A.

Lebaran hari pertama sampe ketiga kami sekeluarga habiskan untuk berputar-putar mengunjungi sodara-sodara di lain kampung bahkan lain kota. baru mulai hari ke-4 kita open house. HALAH! hehehehheheheh…. eh…keinginan saya untuk dikunjungi teman saya yang saya rindukan ternyata tidak terkabul, tapi saya malah ditelpon teman saya yang laen yang setelah itu saya malah jadi kangen sama dia. hehehehheheh….tengkyu ya mas adit. lebaran kali ini terasa sepi, sudah 2 tahun saya merasakannya. dan lebaran ini saya lagi2 kaget menemukan adek2 saya sudah segede-gede gajah bengkak! gila! tuh anak kapan gedenya sih? hehehehehheheh….benar2 kakak yg budiman.

salah satu yg menarik dari lebaran ini adalah seringnya saya diperlama bertamu di sebuah rumah hanya gara2 mommy dan si nyonya rumah ngobrol soal tanaman hias yg sekarang lg nge-trend itu. aduh! beneran sampe bosen deh! disini anthurium, disana anthurium, gelombang cinta, hokkarie, adenium dan wadehel segudang nama laen yg tidak kalah anehnya. sebenernya sih saya tidak terlalu heran mengingat mommy sudah lama sekali suka beli dedaunan tanpa bunga yang harganya menurut saya tidak sebanding itu. tapi ternyata setelah membaca beberapa tabloid dedaunan, setelah sedikit membesar ato memenuhi kriteria tertentu, harganya bisa lipat 10! bahkan kemaren sempat ada cerita, tetangga desa sebelah ada yg pingsan gara2 3 pot gelombang cinta-nya dibeli seorang tionghoa seharga 21 juta! edun! ya pasti pingsan lah tuh orang….wong ndeso yang gak tau apa2, dia cuma nemu tanaman itu di hutan trus dibawa pulang ditanam di pot buat penghijau teras, tiap hari disiram, dan beberapa taun kemudian bikin dia pingsan! hahahahhahah…..dunia……………..

hobi memelihara dedaunan ini dimulai ibu saya sudah sekitar 2 taunan, lebih mungkin. dimulai dari menanam anggrek, yang perawatannya cukup ribet dan merepotkan orang serumah. trus setaun belakangan ini mulai beralih ke dedaunan yg tak berbunga dengan nama yang aneh2 yg perawatannya gak kalah ribet. gak boleh kena panas banyak2 lah, gak boleh keseringan disiram lah, gak boleh dipegang ujungnya lah! ribet abis! yg ketiban ke-ribet-an tersebut tentu saja adek2 saya tercinta di rumah. mereka tiap pagi dan sore dapet ekstra tugas bantuin ngurus tanaman2 itu. untung bagi ibu karena adek2 saya itu patuh sekali dan ternyata juga cukup concern dengan tanaman2 itu. mereka tau media tanam apa yg pas, gimana nyiram yg bener, ngasih pupuk yg bener, bahkan mereka bisa dengan fasih menyebutkan nama latin dan ciri2 daun2 tadi! salut deh! bahkan adek bungsu saya dengan tidak malasnya dulu kalo pulang sekolah selalu menyempatkan diri mampir ke toko bunga yg dia lewati untuk melihat-lihat apa ada tanaman baru. hehehehehehh….. dan adek2 saya itu cowok para pembaca! mungkin itu juga yg membuat mereka jadi lebih cepet gede, membaur dengan dunia.

ah….benar2 lebaran yang membahagiakan.

eh iya, saya juga sempet maen ke semarang, ketemu temen2 kuliah dulu, gak semua sih, tapi lumayan lah daripada lu manyun…..hahahahhahah…..masih seperti dulu, seperti tidak banyak berubah, ato memang segala sesuatu memang tidak harus berubah?

ps:

maaf saya haturkan pada seseorang yg selama 2 lebaran terakhir tidak saya mintakan maaf dosa2 saya, tidak saya cium pipinya dan tidak menangis haru bersama. miss you but hate you….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s