‘kapok lombok’

Posted on Updated on

setting: kantor lengang, siang hari jam 11.40. perut lapar. gerimis. gak enak ati.

‘eh, makan ke luar yuk?!’ pertanyaan bernada mengajak itu keluar dari si yeti kutub teman sekantor saya. ‘hmm..kemana mbak?’, saya menjawab ogah2an, masih hangat nasi goreng bikinan luki tadi pagi di perut saya. ‘ke tulang jambal, yeti pengen bgt, mbak’, dia menjawab dengan memelas. ‘hayuk aja, ajak dulu yg laen, biar rame’, saya jawab dengan ogah2an. akhirnya terkumpul delapan orang termasuk OB. berangkatlah kita ke rumah makan yg dimaksud pake mobil sekretaris saya karena mobil kantor penuh semua. sampe sana, pesanlah kita menu spesial di sana, yaitu paket tulang jambal. dinamakan begitu karena memang hanya terdiri dari tulang ikan jambal yg berdaging minim yg dimasak tumis cabe merah. anjrit! walo udah pernah makan disitu beberapa kali, tetep aja masih pake nyumpah2 makannya. puedesnya gak tanggung2! udah tau gitu masih aja balik lagi makan ke situ. hueheheheheheheh…. orang jawa bilang ‘kapok lombok’, artinya kurang lebih kapok tapi masih diulang lagi karena enak.

setelah nasinya berasa udah agak turun ke perut, kami pun pulang, mengingat, menimbang, mengukur jarak kantor kami yg amit2 jauhnya. tidak lupa membungkus beberapa gelas jus buat beberapa temen yg jagain pos kita. tepat waktu pas istirahat kelar, kita nyampe kantor lagi. serasa hampir lapar lagi karena kejauhan, panas di jalan, dan macet yg semakin membuang energi kami karena harus keluar ekstra buat ribut komentar. dasar ibu2!

hmmm…..padahal di kantor ada kantin-nya mas yuki yang masakannya rumahan bgt. lumayan murah dan gak pake jalan jauh. tapi begitulah manusia, sering berlebihan dengan sadar. punya lebih dari kebutuhan tapi masih aja ngrasa kurang. dan saya ngerasa agak bodoh siang ini dengan meng-iya-kan saja keinginan si ibu hamil tadi karena gak enak, padahal sebenernya saya lagi males pergi2. budaya gak enak yg kadang beneran bikin gak enak di diri sendiri. konektivitas antar manusia yg kadang harus dipelihara ini yg kadang mengubah saya menjadi bukan saya. hari ini saya sedang bisa menerima ini. tapi kadang saya saya suka berontak dan jadi bt sendiri. penerimaan ini juga jadi konflik pribadi yg juga butuh ruang dan waktu sendiri untuk menyelesaikannya.

lho…lho…kok jadi mrembet2 kesini sih ngomongnya?! wong tadi cuma mau cerita soal kepedesan makan tulang jambal kok! 😀 emang suka berlebihan…… pantes ada yg bilang kalo saya ini ‘drama queen’. hahahahahahahah…..

ow…iya…warungnya ada di jalan ternate, sekitar re. martadinata situ lah! jalurnya lewat jalur maen saya dan temen2 dari jkt kalo nglayap ke bandung, lewat riau, banda (hmmm…gudegnya…manisnya) ihihiihihihi……jadi pengen maen lagih…..

ps: eh barudak, hayu atuh ka bandung deui…urang ulin seharian…….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s