tentang payung: 1

Posted on Updated on

payung. dimana payung panjang biru itu? iya payung panjang biru yang bergagang merah jambu itu? sudah lama aku tak melihatnya….

———————————————————————-

23.35

beeb. beeb. beeeeebbb….

ringtone sms HPku malam itu berbunyi. ada sms masuk. dari dia.

na, besok pagi gw ke Bandung. ada kondangan di deket BPI situ. gw bareng temen2 kuliah, tapi baliknya mo belakangan. gw mo ketemu loe, loe ada kan? tunggu sms gw besok ya. good nite. cu tomorrow.

beuh. tommy. anak sembarangan itu. PD banget dia besok aku mo ketemu sama dia? emang aku lagi ada di Bandung?

00.30

kampreeettt…..  sms itu bikin gak bisa tidur. duh! mo ngapain sih dia besok? mo kemana yah? pake baju apa yah? sepatunya? tasnya? hiksssszzzzzzzzzzzzz…….

06.00

na, gw berangkat sekarang nih dari jakarta, langsung ke kondangan. sms gw gak dibales. gw artiin sebagai ‘yes, mari ketemuan’. jadi ntar kita ketemuan di BSM aja yah? around 12.00. hey…inget ini imlek, jangan pake atribut merah ato loe bakal dikira rombongan penari naga. haha. cu real soon, girl!

what! udah jam 6! telat subuh lagi. huhuhuhuhu…

arrghhhh….ini anak kenapa sih? bikin senewen semaleman! pagi2 ngagetin! doh! eh dia gak bakal mampir kos kan? eh ketemuan di mana sih? eh pake baju apa yah? $#%^$%*(^….

11.30

aku udah sampe di parkiran BSM, terlihat kerumunan penonton di halaman depan menonton perayaan imlek. aku berlari-lari kecil masuk. gerimis. damn! ada apa dengan aku dan payung? selalu ketinggalan.

12.15

na! gina! oi!

oh! suaranya. mak! he’s cute with that brown t-shirt and black jeans. dan aku? dengan kedekilan tingkat tinggi seperti biasanya, ditambah kebingungan dengan kencan mendadak ini, hanya memakai polo shirt hitam dan jeans belel andalanku. plus sneakers merah yang ntah bagaimana ceritanya itu kok bisa buluk begitu. plus postman bag. bener2 gak ada feminim2nya. bahkan rambutku pun lebih tepat disebut gondrong daripada panjang.

aku menghampirinya yang sudah duduk manis di sebuai kedai fast food. mencoba tersenyum dengan biasa tapi aku sendiri merasa aneh. menjabat tangannya yang terulur duluan. hangat. sama seperti kemarin. kemarin. dan kemarinnya lagi.

‘udah lama?’

‘belom, baru duduk. baru mo sms loe. loe udah lama?’

‘lumayan, tadi sempet liat naga2an di depan. apa kabar, kamu?’

‘baek. ih loe tanya kaya gak pernah ngobrol aja. hahahah… nah loe, apa kabar?’

‘beuh, sama aja, kamu juga nanya kaya kita gak pernah ngobrol aja’

kami pun tergelak berdua. tanpa menanyakan apa mauku, seperti biasa dia sudah memesankan makanan. menu standar. karena aku memang tidak pernah pesan macem-macem. dan pesanan pun datang. kami makan dalam riuh obrolan. tentang kantor. temannya yang juga temanku. adiknya. bosku. dan ntah apalagi.

kami tiba-tiba terdiam ketika langit mencurahkan hujan. deras. masing-masing hanya memandang dari jendela kaca disamping meja kami.

‘loe kapan ke Jakarta lagi?’

‘belom tau nih…sepi orderan’

‘alah macem gak punya temen aja, ke Jakarta mesti nunggu orderan. gw mo tunjukin satu tempat makan enak deh! loe pasti suka! gw belom pernah nyoba sih..baru liat promonya di tipi lokal kemaren. kafe khusus coklat gitu’

‘oh bolehlah…ntar kalo aku ke Jakarta aku kabarin deh..’

‘eh ayuk temenin gw nyari sepatu disini! setau gw dulu ada counternya disini’

‘ya ampun! nyari sepatu sampe sini? emang di Jakarta gak ada counternya? mereknya apaan sih?’

‘replay. di jakarta gw belom pernah liat, disini taunya. daripada nyari2 gak jelas’

‘ya udah..yuk sekarang aja’

kami pun akhirnya berputar-putar mengelilingi mall tersebut. mencari yang dimaksud. dan nihil. tampaknya tokonya udah gak tau kemana.

yah…kok udah gak ada sih?’

‘besok lah cari lagi di Jakarta, jangan kaya orang susah’

‘ah elu ga tau derita gw ngidam itu sepatu dari jaman kuliah’

‘buset deh! untung gak lagi hamil. hahahaha’

‘woh bocah gila’

nyengir. kami pun muter sekali lagi. menyusuri mal itu berpindah-pindah lantai. aku berjalan dekat disisinya.  sesekali terendus harum aroma wangi. hmmmm…. mabok!

‘na, udah hampir jam 3, gw musti balik nih, loe balik Dago juga kan? gw naek travel dari situ. kos loe deket gak?’

‘oh…yang di sebelah pom itu yah? iya deket sih, maju dikit’

‘ya udah…kita naek taksi aja biar cepet. tapi kita mampir supermarket bawah dulu. beli payung. ujan deres di luar. gw gak tau Dago ujan ato gak. yang jelas feeling gw, loe gak bawa payung. dasar cewek jadi-jadian’

‘ah sialan! aku lupa tauk’

‘yuk ah!’

dan kami turun ke basement, ke supermarket, beli payung. pilih pilih pilih pilih…gak ada yang lucu payungnya. udah gak mood beli nih! dan tiba-tiba dia mengacungkan satu payung panjang. berwarna biru, bergagang pink.

‘nih. ini aja. loe suka biru kan? ada pink-nya lagi’

‘ogah! panjang!’

‘rewel deh! udah ini aja! di luar ujan. gw males ntar loe tiba2 flu keujanan sama gw’

dengan bersungut-sungut kami pun ke kasir. dia membayarnya. kami pun keluar. hujan tinggal menyisakan gerimis. kecil tapi temannya banyak. kami melangkah keluar dari mall, ke arah pool taksi. dia berjalan disampingku, berusaha tidak menyentuh. aku? setengah mati menahan senyum dan degup jantung. taksi datang. kami pun melangkah masuk. duduk bersebelahan. ujung ke ujung. lebih baik begitu. aku takut dia mendengar degupan jantungku.

‘tungguin gw sampe berangkat yah?’

‘ih kolokan. aku jadi mesti jalan lagi nih ntar…’

‘yaelah pelit amat…kapan lagi loe nganterin gw balik jakarta. ini kesempatan langka tauk!’

aku pun mengalah. ikut turun dan menunggu setengah jam sebelum kepulangannya kembali ke jakarta. sesekali masih mengobrol.

‘its time. gw balik yah.. makasih udah ditemenin. it was nice. kangen gw terobati dengan ketemu loe siang ini. kabari gw kalo loe ke jakarta. okay, girl?’

‘sip. makasih juga ya… ati2 nanti di jalan. kabari kalo udah nyampe rumah’

‘sip. bye, gina!’

‘bye, tommy’

cuma lambaian tangan. padahal aku berharap bisa memeluk tubuh kurusnya. sebentar saja. melepas rinduku yang malah semakin menjadi. aku tidak seberuntung itu ternyata…

aku melangkah pulang. masih dalam gerimis. berpayung biru bergagang merah jambu itu. berharap waktu segera berlalu 2- 3 jam ke depan. menanti sms-nya, mengatakan kalo dia sudah tiba di rumah dengan selamat. terasa ada yang hilang. ada yang kosong. dan matahari pun luruh. bersama gerimis sore itu.

——————————————-

Jakarta, 31 Maret 2010. 16.05 . sore yang gerah. sambil menunggu suami pulang, padahal harusnya bikin tugas. sigh.






Advertisements

One thought on “tentang payung: 1

    ocha said:
    April 17, 2010 at 2:33 pm

    makjang! ini pengalaman pribadi po, ma? 😆

    ehem. menurutmu, cha? 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s